DUA ORANG KIAI SAYA


Posted on January 19th, by Republik Cinta Management in Keagamaan. 15 comments

Pada suatu waktu saya berkunjung ke rumah Kiai saya. Saya mendapati kamar Kiai saya tersebut tidak ada tempat tidurnya. Hanya ada sebuah tikar yang memang sudah bertahun-tahun Kiai saya tersebut setiap malam tidur di atasnya.

Lalu saya dengan penuh ke ingin tahu an bertanya pada Pak Kiai tersebut dengan nada bercanda. ”Kenapa Pak Kiai tidur di tikar, apakah itu syarat untuk menjadi se orang yang sakti? ““Oh bukan itu sebabnya,” jawab Pak Kiai cepat. “Ini adalah sunnah Rosul, karena Nabi Muhammad SAW selalu tidur di atas tikar juga,“ jawabnya sederhana.

Kemudian saat saya pulang dari rumah beliau , terlihat ada se ekor kuda . Lalu saya bertanya dengan nada becanda , “ apa Pak Kyai naik kuda juga ? “…dengan tegas beliau menjawab “ iya , kan Kanjeng Nabi juga pake Kuda kemana pun beliau pergi . “

Pada kesempatan lain, saya mengunjungi Kiai saya satunya lagi. Yang terakhir ini terlihat kontras. Saya mendapati kamar Kiai saya yang terakhir ini terdapat kasur dengan merk termahal yang pernah saya tahu.  Saya pun bertanya penasaran…” Kenapa ?.” Pak Kiai saya yang satu ini punya pendapat lain. “Di jaman Rosul tikar adalah tempat tidur terbaik di saat kebanyakan orang tidur di batu ,sehelai daun, bebatuan  dan di tanah “ jawabnya tegas sambil menunjuk mobil nya yg mewah…” Rosullullah juga selalu mengendarai yang terbaik …yaitu kuda Arab yang tiada dua nya.





15 Responses to “DUA ORANG KIAI SAYA”

  1. ZAD says:

    heheehhh,,, 86 , Komandan , “Penyesuai-an,,Zaman.”

  2. Zaki Zhee Restoe Boemi says:

    yang terbaik baginya apa merupakan yg tebaik buat orang lain.??

  3. lukman el tonda says:

    LUX 0r sdrhana…bkn masalah yg tetap TAQARRUB kpd-NYA..thnx mas..

  4. opik says:

    ngerti…ngerti…paham…paham…
    intinya kita jangan memandang orang dengan sebelah mata atau satu sisinya saja. salut…

  5. Iyung gibran says:

    Mengikuti jaman. . . . .

  6. fz says:

    raja – raja zaman nabi sama tikarnya sama muhammad.
    dia tidak tidur dan tidak makan (rumi).
    rumi sama tabriz sama aja kan …. sama – sama naik kuda.

  7. Akhid says:

    Banyak orang merasa mengikuti Rasulullah, tapi mana yang benar hanya Allah yang tahu… :)

  8. aldi. rosarizka says:

    sesungguhnya tidak ada hubungannya antara keimanan dgn harga.

    mampu ya beli dan gunakan, tdk mampu ya sudah.
    Jadi bagi yg tdk mampu jangan menjual sunnah rasul hanya untuk di akui ketidakmampuannya… dan bagi yg mampupun tak usah berusaha untuk menyamai sebagai sunah rasul dgn sudut pandang ‘zaman’.

    Atau bagi yg mampu lalu menyengsarakan dirinya dgn dalih ikuti sunnah rasul,.. itu adalah kesombongan yg nyata. :)

  9. sesuaikan saja dengan kemampuan. kalo mampu jangan sombong, kalo ga mampu jangan iri. gitu aja kok repot…

  10. Danie_eka_bims says:

    kayaknya Kiai yg kedua sama dengan yang di Malang yah bos..hehehehe bener “terbaik” diatas yang terbaik…

  11. xieelly says:

    iya…kiai mas dhani 22nya punya alasan tersendiri.
    tapi yg pasti..qt sebagai umat islam mang haruz menampilkan sosok islami yg up 2 date..artinya disesuaikan dengan zaman..lagipula Allah menyuruh qt utk mampu bersaing dgn orglain dalam kebaikan. dan dilarang utk BODOH.

  12. arie says:

    hahay….makanya kalo sunnah itu menurut saya terbagi dua ada yang bersifat universal dan local…..maksudnya kebetulan rasul dilahirkan dibesarkan di arab….nah kalo kite yang di indonesia adat istiadatnya beda kan..juga bentuk lahiriahnya dari gen DNA juga beda apa mau dipaksakan disama in…??? kayk jenggot orang indonesia mana ada yang brewokan gitu kalopun ada yah alhamdullilah…nah kalo orang arab masih belum sunat pun udah mulai keliatan tuh brewoknya……sekedar sharing….

  13. @aihara20amiraa says:

    menurut saya : zaman dahulu beda dengan zaman sekarang .begini ya, kenapa pada saat dulu nabi memakai tikar untuk tidur ? “ya karena dizaman dulu belum ada tempat tidur seperti zaman sekarang”
    kenapa pada saat dulu memakai kuda? “ya karena dulu belum ada mobil zaman dulu”
    dan kenapa zaman dulu orang banyak memakai cadar atau celana di atas mata kaki? “karena zaman dulu banyak debu dan kain pada zaman itu tidak banyak dan tidak seprti zaman sekarang, makanya hanya dipakai dia atas mata kaki saja.

  14. indra says:

    masa masih banyak komen yg kmana2,,

  15. ujantampear says:

    Walaaaaa Kebanyakan Baca Talmud yg di bikin Uzair

Leave a Reply

*